Pelaku Wisata dan Ekonomi Berikan Bimbingan Teknis Strategis Promosi Melalui Branding dan Media Digital

oleh -93 Dilihat
Pihak Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif RI, bersama DPR-RI, Wakil ketua DPRD Kota dan Kadis Kebuyayaan, Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata Kota Banjarmasin ber

Iniberita.id,BANJARMASIN- Sekitar 100 pelaku wisata dan ekonomi kreatif Kota Banjarmasin, diberikan bimbingan teknis, tentang strategis promosi melalui branding dan media digital, yang diselenggarakan oleh Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif RI, bekerjasama Dewan Perwakilan Republik Indonesia (DPR-RI), Dinas Kebuyayaan, Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata Kota Banjarmasin yang dipusatkan di Hotel Golden Tulip Galaxy Banjarmasin. Selasa (1/2/22).

Anggota DPR RI Komisi X dari Fraksi Gerindra Haji Muhammad Nur mengatakan, sebagai mitra kerja Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif RI, Komisi X DPR RI terus berupaya keras mengembalikan kejayaan pariwisata tanah air yang dalam beberapa tahun terakhir terdampak akibat pandemi Covid-19.

Pandemi Covid-19 lanjut Haji Muhammad Nur, mau tidak mau membawa perubahan dan perilaku konsumen atau masyarakat, salah satunya karena regulasi yang mengharuskan pelaku ekonomi kreatif berfikir keras bagaimana, agar produk mereka tetap laris manis di pasaran, meskipun banyak pembatasan sosial selama pandemi.

“Saat ini peran media digital sangat besar mendorong pertumbuhan pariwisata dan ekonomi kreatif. Masyarakat perlu mengetahui startegi apa saja yang harus dilakukan agar mampu bersaing dan memperkenalkan produknya diera digital seperti saat ini,”kata H M Nur, saat memberikan sambutan acara tersebut.

Baca Juga :   Dampak Ketidak Adanya TPS, Warga Buang Sampah Sembarangan

Menurut politisi Partai Gerindra ini, pelaku wisata dan ekonomi kreatif, harus siap dan cepat beradaptasi, dengan kebiasan baru serta memanfaatkan, branding dan media digital, agar mampu mengembangkan wisata, sehingga dapat menopang ketahanan ekonomi khususnya di Kalsel.

“Bimtek ini dapat memberikan masukan dan ide, bagaimana menggunakan promosi media digital untuk meningkatkan kembali geliat pariwisata dan ekonomi kreatif tanah air, kerjasama semua pihak mulai pemerintah pusat, pemerintah daerah, kabupaten/ kota dan pelaku usaha pariwisata dan ekonomi kreatif, agar tujuan tercapai,”ujarnya.

Baca Juga : WHO Prediksi Fase Akut Pandemi Berakhir 2022, Pemerintah Siapkan Protokol Endemi

Deputi Bidang Pemasaran Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif RI Entin Hartini menjelaskan, pandemi Covid-19 yang telah memporandakan, semua sektor kehidupan dan bermasyarakat, hal ini sangat berdampak terhadap perkembangan pariwisata dan ekonomi kreatif masyarakat di Indonesia.

Oleh karena itu, perlu strategi khusus bagi pemerintah dan pelaku usaha mandiri, agar sektor pariwisata dan ekonomi kreatif dapat terus tumbuh dan berkembang, salah satunya dengan Strategi Promosi Wisata dan Ekonomi Kreatif melalui branding dan media digital.

Baca Juga :   Lensa DPRD Kota Banjarmasin Edisi Mei 2022

“Pandemi ini membuat sektor pariwisata dan ekonomi kreatif terpuruk. Sekarang kita harus punya strategi jitu untuk membangkitkan pariwisata tanah air dan ekonomi kreatif masyarakat. Era digital harus dimanfaatkan dengan maksimal oleh pemerimntah dan masyarakat ditengah pandemi seperti saat ini,”jelasnya.

Wakil Ketua DPRD Banjarmasin HM. Yamin HR mengatakan, dirinya menilai pertumbuhan ekonomi suatu daerah, tidak lepas dari pariwisata dan ekonomi kreatif masyarakat. Oleh sebab itu, pemerintah perlu mendorong dan memberikan edukasi pemahaman, seperti Bimbingan Teknis “Strategi Promosi Wisata dan Ekonomi Kreatif Melalui Branding dan Media Digital, agar masyarakat mengerti dan memahami strategi apa saja yang harus dipersiapkan dalam era digital seperti saat ini.

“Kami menyambut baik kegiatan yang dilakukan Anggota DPR RI Haji Muhammad Nur bersama Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif. Kegiatan seperti ini bisa dimanfaatkan pelaku usaha baik mandiri maupun UMKM di Banjarmasin,” ujar Yamin.

Selanjutnya, strategi Branding dan Media Digital ungkap politisi Partai Gerindra Kota Banjarmasin ini, hal yang sangat penting bagi pelaku usaha pariwisata dan ekonomi kreatif, perubahan perilaku dan norma kehidupan akibat pandemi lanjutnya, mau tidak mau harus diterima oleh masyarakat.(benk)