Pemerintah Harus Bersikap Atas Pencemaran Sungai Martapura

oleh -81 Dilihat
Ketua komisi II DPRD Kota Banjarmasin HM Faisal Hariyadi minta pemerintah harus bersikap atas pencemaran Sungai Martapura.

Iniberita.id, BANJARMASIN – Pemerintah baik kota, kabupaten maupun provinsi hingga pusat harus bergerak cepat untuk bersikap, apabila terjadi pencemaran Sungai Martapura, karena air Sungai Martapura merupakan sumber kehidupan masyarakat Kalsel umumnya, khusus warga Kota Banjarmasin.

Pasalnya, kondisi air Sungai Martapura sudah tercemar yang sangat berat, karena air sungai Martapura berfungsi sangat vital bagi sendi-sendi kehidupan masyarakat dan jutaan warga Banjarmasin yang bergantung air bersih dari sungai tersebut.

Hal ini diungkapkan Ketua Komisi II DPRD Kota Banjarmasin HM Faisal Hariyadi, kepada media saat berada diruangan kerjannya.Jumat (25/2/22).

Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) menegaskan, salah satunya perusahaan plat mera tersebut, dimana. pengolahan air bersih yang dilakukan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Bandarmasih, Banjarmasin, air bakunya hampir tertumpu bersumber dari air Sungai Martapura tersebut.

“Berkaitan dengan itu harus berkoordinasi seluruh antara kabupaten/kota dan provinsi menangani kualitas air sungai Martapura yang terus menurun atau sudah tercemar berat tersebut,” tegasnya.

Anggota DPRD Kota Banjarmasin ini lebih jauh menjelaskan, masalah pencemaran seharusnya menjadi skala prioritas dilaksanakan, tidak hanya jadi bahan kerjasama di kertas saja dilaksanakan.

Baca Juga :   Harjad Kota Banjarmasin ke-496, DPRD Rapat Paripurna Istimewa Di Calamus Ballroom Hotel Rattan Inn

Namun harus cepat dilakukan penanggulangannya dan ini sudah sangat diperlukan, tindakan nyata dari program yang sudah digaungkan yakni, Program Sungai Martapura Bungas (PSMB) antara Kabupaten Banjar dan Kota Banjarmasin dikoordinir Pemprov Kalsel.

“Lebih penting dalam hal itu memurutnya pengawasan terhadap pembuangan limbah, berapa banyak perusahaan di hulu hingga hilir sungai ini, limbah mereka bisa saja mengalir ke sungai Martapura,”jelasnya.

Pasalnya, Faisal mengatakan, limbah-limbah perusahaan ini yang paling berbahaya pencemarannya, selain limbah dari rumah tangga yang juga begitu besar berdampak bagi pencemaran sungai Martapura tersebut.

Hingga perlu intensif di sosialisasikan ke masyarakat untuk sama-sama menjaga kualitas air sungai, tidak membuang sampah hingga buang air besar di sungai.

“Gerakan-gerakan ini yang harus terus dilakukan, intensif, nyata aksinya hingga kita bersama bisa menyelamatkan air sumgai Martapura yang fungsinya sangat besar bagi jutaan warga di provinsi ini,”katanya.

Terkait tercemar beratnya sungai Martapura ini ujarnya, juga dibenarkan Manager Produksi 1 PDAM Bandarmasih, Kota Banjarmasin
Berthy Herwinda, SKM, di mana saat ini kualitas mutu air sungai Martapura berada di kelas 3.

Baca Juga :   "Catatan Ringan Sukhrowardi " Milad kota Banjarmasin ke-496 Penataan Infrastruktur, Kawasan Kumuh dan Komitmen Bersama

“Kualitas mutu air sungai kelas 3 ini sebenarnya digunakan untuk perikanan dan peternakan,”ujarnya.

Tapi dengan teknologi yang dimiliki PDAM Bandarmasih diungkapkannya, untuk mengolah air sungai Martapura dengan kualitas mutu tersebut, hasilnya masih bisa dilakukan dan dijamin aman dikonsumsi masyarakat.

Hal ini perlu solusi kedepannya untuk memperbaiki kualitas air sungai Martapura ini, karena sumber satu-satunya air baku untuk PDAM Bandarmasih adalah sungai Martapura, dari 3 intek yang dimiliki, yakni, di Sungai Bilu, di Sungai Tabuk

“Mak hasil pengolahan air bersih di PDAM Bandarmasih memenuhi syarat kualitas air minum sesuai Permenkes 492 tahun 2010,”ungkapnya.(benk)