TP PKK Kalsel Sosialisasikan Keluarga Indonesia Sehat Tanpa Narkoba

oleh -408 Dilihat
Foto Istimewa

INIBERITA.id, BANJARMASIN- Tim Penggerak PKK Provinsi Kalsel mensosialisasikan, keluarga Indonesia sehat tanpa narkoba, karena peredaran narkoba sudah merambah keberbagai kalangan dan lingkungan.

Hal ini tentunya menjadi ancaman serius bagi kehidupan keluarga, termasuk di Kalimantan Selatan, pencegahan dan pemberatasan narkoba tersebut diperlukan keterlibatan semua pihak, tanpa kecuali bagi Tim Penggerak PKK Provinsi Kalimantan Selatan.

Hal tersebut disampaikan Ketua TP PKK Provinsi Kalimantan Selatan, Hj Raudatul Jannah Sahbirin melalui Ketua Bidang IV Kesehatan dan Lingkungan Hj Supri Nuryani pada pembukaan Sosialisasi Keluarga Indonesia Sehat Tanpa Narkoba yang diprogramkan oleh Pokja I TP PKK Kalsel di Hotel Zuri Express Banjarmasin. Kamis (14/9/23).

Hj Raudatul Jannah menyampaikan, berdasarkan riset dari BNN tahun 2018 di 13 provinsi, dari 15,4 juta pelajar, sebanyak 2,2 juta menggunakan narkoba.

“Ini angka yang sangat tinggi dan memprihatinkan. Bisa kita bayangkan, mau jadi apa generasi kita, jika mereka sudah terpengaruh dengan narkoba,” katanya.

Raudatul Jannah menambahkan, dampak dari penyalahgunaan narkoba ini sangat buruk, karena membuat generasi muda akan tumbuh menjadi pemalas, kurang cerdas dan banyak berangan-angan.

Baca Juga :   Hadiri Haul Datu Kalampayan Ke-218, Paman Birin dan Acil Odah Membaur Bersama Jamaah

“Secara moral terdegradasi, memicu permasalahan keluarga, menjadi beban sosial dan juga berpengaruh terhadap ekonomi, bahkan, sebagian besar kasus Orang Dengan Gangguan Jiwa atau ODGJ, disebabkan oleh penyalahgunaan narkoba,”tambahnya.

Dirinya ingin Tim Penggerak PKK ujar, sebagai sebuah gerakan yang mengakar hingga ke lingkungan keluarga, tentunya bisa berbuat aktif untuk ikut mencegah narkoba melalui penyuluhan, sosialisasi maupun bentuk lainnya, yang akan memberikan edukasi kepada masyarakat, tentang kenarkobaan dan bahayanya.

“Langkah paling utama dari pencegahan ini, tentu kita mulai dari keluarga kita sendiri. Setiap keluarga di Tim Penggerak PKK dan kader, kiranya memberikan contoh dan keteladanan dalam pencegahan narkoba di lingkungan keluarga,”ujarnya.

Raudatul Jannah juga mengatakan, kemudian dilanjutkan dengan tetangga bisa dilakukan sosialisasi dan penyuluhan non formal dimulai momen-momen perbincangan dengan tetangga, yang bisa disisipkan pesan pencegahan narkoba.

“Untuk itu, maka kita para pengurus maupun kader-kader PKK juga harus memperkaya wawasan dan pemahaman tentang kenarkobaan, yang akan kita dapatkan dalam forum sosialisasi ini. Dari forum sosialisasi inilah, nantinya para pengurus dan kader pkk diharapkan mampu menyebarluaskan informasi tentang narkoba di lingkungannya masing-masing,”katanya.

Baca Juga :   Halalbihalal dan Apel Usai Libur Lebaran, Paman Birin Berpesan Kerja Gembira untuk Banua

Sebelumnya, Ketua Pokja 1 Norhalina menjelaskan, tujuan kegiatan sosialisasi ini untuk meningkatkan pengetahuan tim penggerak PKK dalam upaya pencegahan dan penanganan penyalahgunaan narkoba di Kalsel

“Serta memberikan perlindungan kepada perempuan dan anak berdasarkan peraturan undang-undang yang berlaku. Kemudian, meningkatkan perlindungan terhadap perempuan dan anak dalam bahaya peredaran narkoba,” jelasnya.

Untuk diketahui, Sosialisasi Keluarga Indonesia Sehat Tanpa Narkoba yang diprogramkan oleh Pokja I TP PKK Kalsel ini diikuti kader PKK dari 13 Kabupaten/Kota se Kalsel. (adpim/iniberita).

No More Posts Available.

No more pages to load.